Rabu, 01 Mei 2013

45 Sistem Perilaku Organisasi Abad ke 20


Sistem Perilaku Organisasi Abad ke 20 


Perilaku organisasi adalah studi sistematik dan penerapan pengetahuan tentang bagaimana individu dan tim kerja bertindak dalam suatu organisasi di tempat mereka bekerja. Pada pergantian abad ke-20, sebagian besar manajemen tidak menyadari pentingnya bidang ini. Baru setelah karya Frederick Taylor tentang manajemen ilmiah dan studi Hawthorne pada tahun 1924 banyak dipublikasikan, maka mulai disadari tentang pentingnya perspektif perilaku organisasi...."


Perilaku organisasi adalah studi sistematik dan penerapan pengetahuan tentang bagaimana individu dan tim kerja bertindak dalam suatu organisasi di tempat mereka bekerja. Pada pergantian abad ke-20, sebagian besar manajemen tidak menyadari pentingnya bidang ini. Baru setelah karya Frederick Taylor tentang manajemen ilmiah dan studi Hawthorne pada tahun 1924 banyak dipublikasikan, maka mulai disadari tentang pentingnya perspektif perilaku organisasi. Bahkan pada pergantian abad ke-21, studi tentang perilaku organisasi diakui sebagai komponen kunci bagi sukses manajemen. Dalam hal ini para praktisi manajemen harus menggunakan pengetahuan mereka – termasuk pendekatan perilaku organisasi - untuk mengembangkan solusi praktis terhadap tantangan dalam mengelola lingkungan bisnis yang berubah dengan cepat.

Organisasi-organisasi yang sudah siap tentu akan memenuhi tantangan ini dan berupaya mengungguli pesaing mereka, dengan cara kreatif dan inovatif karena mereka tahu taruhannya sangat tinggi. Setiap individu dalam organisasi biasanya berasumsi bahwa tujuan utama dari bisnis adalah mencapai keuntungan, namun apa yang dibutuhkan sehingga organisasi mampu mencapainya? Dalam sejumlah organisasi bisnis yang beroperasi di masa lalu, suatu penekanan lebih diletakkan pada pencapaian angka-angka dan bagaimana untuk mencapai angka-angka tersebut. Untuk mencapai angka-angka biasanya para pekerja akan lebih diasah sisi keterampilan teknik dan produktivitas (efisiensi dan efektivitas) mereka, dengan pertimbangan sisi besaran anggaran. Para pekerja yang berfungsi sebagai mesin uang dan mampu mencapai angka-angka yang ditargetkan secara manusiawi bukanlah menjadi urusan para manajer mereka, sepanjang jumlah angka yang menjadi tugasnya terpenuhi.
Namun studi tentang perilaku organisasi telah menjadi lebih penting saat ini ketimbang tahun-tahun sebelumnya, karena perusahaan harus belajar untuk beradaptasi dengan budaya bisnis yang berubah cepat yang berasal dari perilaku organisasi di pasar yang kompetitif dan cepat. Tadinya perilaku organisasi adalah suatu topik yang jarang dibahas, sampai tuntutan perilaku para pekerja lebih banyak berubah, laju produktivitas berubah baik ke arah kenaikan maupun penurunan, dan masalah menjadi serius ketika kesemuanya berdampak pada penurunan hasil atau volume penjualan. Dalam dunia bisnis saat ini, para manajer lebih menyadari untuk memperhatikan bagaimana para pekerja bereaksi terhadap situasi perubahan.

Para manajer mulai melihat perilaku organisasi sebagai bagian rumit yang penting dari organisasi yang membutuhkan penanganan khusus, baik melalui pelatihan maupun pengembangan tenaga kerja. Dalam dunia bisnis saat ini, para pimpinan organisasi mulai menyadari bahwa perilaku organisasi adalah alat penting untuk mengelola tim kerja yang efektif. Itulah sehingga organisasi memerlukan perspektif perilaku organisasi dalam menangani dampak perorangan, kelompok, tim kerja, dan struktur, terhadap organisasi dengan tujuan menerapkan pengetahuan tersebut guna memperbaiki efisiensi dan efektivitas organisasi.

Dengan demikian, pendekatan perilaku organisasi dapat dikatakan sebagai cabang dari studi bisnis yang mengacu pada bagaimana interaksi antara individu satu dengan lainnya. Biasanya perilaku organisasi dalam bisnis berkaitan langsung dengan budaya organisasi. Berbagai jenis perilaku organisasi mungkin lebih bersifat otokratis, berbasis pada kemandirian, atau lebih berdasar pada kerja sama tim, atau juga saling tergantung dan berakar pada pertimbangan etik. Dengan perkataan lain, Jenis-jenis perilaku organisasi bervariasi dan sebagian besar bergantung pada struktur organisasi itu sendiri. Misalnya perilaku organisasi dalam struktur organisasi yang otokratis yang didasarkan pada otoritas dari pucuk pimpinan. Dalam jenis perilaku organisasi ini, terdapat garis demarkasi yang jelas antara para pekerja di tingkat bawah dengan mereka yang berada di tingkat puncak organisasi. Para pekerja diberikan petunjuk dan mereka diharapkan untuk mengikutinya. Dalam model perilaku organisasi jenis ini tentunya tidak memberikan banyak ruang untuk individualitas, karena para pekerja sudah ditetapkan harus berperilaku sesuai dengan kode yang sudah ditetapkan secara ketat sesuai dengan cita-cita organisasi.

Ilustrasi tersebut hanyalah sebagai gambaran, bahwa setiap organisasi memiliki seperangkat nilai-nilai yang mendasarinya, keyakinan dan tujuan, yang dibagi oleh para anggotanya dan yang mendorong kinerja keseluruhan. Menurut Keith Davis, ada empat model organisasi relasi manusia di tempat kerja. Yang pertama adalah model otokratis berdasarkan kekuasaan dan otoritas, dan dalam model ini para pekerja bergantung pada otoritas manajer sehingga para pekerja hanya bergantung pada pemenuhan kebutuhan dasar mereka saja. Model kedua adalah kustodian, dimana para pekerja hanya bergantung pada sumber daya ekonomi dan uang, dan para pekerja tergantung pada organisasi dalam rangka memuaskan kebutuhan rasa aman mereka. Model ketiga adalah suportif, dalam hal ini para pekerja dimotivasi oleh kepemimpinan dan dukungan, dimana para pekerja akan merasa puas jika mereka merasa terlibat dan berpartisipasi dalam suatu pekerjaan.

Adapun model keempat adalah kolegial, dimana pola hubungan didasari oleh model kemitraan dan kerja sama tim, dan dalam hal ini antara atasan dan para pekerja bersama-sama memberikan kontribusi bagi organisasi. Tentu saja, dalam praktiknya kebanyakan organisasi menggabungkan karakteristik lebih dari satu model dan beroperasi dalam kerangka yang lebih luas dan lebih kompleks. Penggabungan tersebut sejalan dengan kemajuan teknologi, lingkungan bisnis yang cepat berubah, serta keragaman sosial-budaya yang saling berinteraksi yang tumbuh dari organisasi modern. Pada tingkat individual, perilaku organisasi akan mempertimbangkan faktor persepsi, motivasi belajar, dan kepribadian untuk mendorong kinerja. Begitu pula tingkat pendidikan berhubungan erat dengan disiplin psikologi.

Sebagai contoh, tentang teori X dan teori Y yang dikembangkan oleh Douglas McGregor pada tahun 1960 dapat memberikan perspektif psikologik tentang hubungan atasan dan bawahan. Kedua model yang diuraikan oleh McGregor dalam bukunya The Human Side of Enterprise tersebut, mencoba melihat dua jenis perilaku yang berlawanan di tempat kerja. Asumsi teori X bahwa para pekerja sesungguhnya tidak menyukai apa yang dia kerjakan, sehingga mereka kurang memiliki ambisi dan motivasi serta menghindari tanggung jawab sedapat mungkin. Akibatnya, seorang manajer dalam model ini akan memaksakan kontrol yang ketat, dan menggunakan ancaman, kekerasan serta menyalahkan para pekerja jika ada kegagalan.

Singkatnya, teori X ini memiliki asumsi negatif tentang sifat manusia. Sebaliknya adalah teori Y, yang memiliki asumsi positif tentang sifat manusia, yang mengasumsikan bahwa para pekerja yang ambisius dan memiliki motivasi diri dapat menikmati pekerjaan mereka. Seorang manajer dalam model teori Y akan bebas berkomunikasi dengan bawahan, mempercayai mereka dan melibatkan mereka dalam proses pengambilan keputusan. Pendekatan perilaku organisasi juga akan menganalisis perilaku dalam konteks kelompok atau tim kerja, dengan fokus pada dinamika kelompok, peran, norma, keragaman budaya dan kepemimpinan. Pada tingkat ini, analisis dapat berfokus pada bagaimana gaya kepemimpinan yang berbeda - otokratis atau demokratis misalnya – akan mempengaruhi kinerja individu dalam tim k erjadan kinerja organisasi secara keseluruhan.

Disamping itu dikenal juga apa yang disebut dengan teori Z, yang memanfaatkan pengetahuan perilaku organisasi untuk meningkatkan kinerja organisasi, dengan menggunakan studi modern yang meliputi isu-isu seperti kesehatan dan keamanan para pekerja, insentif, umpan balik dan pengembangan model evaluasi untuk meningkatkan kinerja tim kerja. Penelitian dalam bidang perilaku organisasi secara luas digunakan oleh para spesialis dalam bidang sumber daya manusia, khususnya dalam proses seleksi, pelatihan dan retensi, untuk memperoleh aset SDM terbaik bagi suatu organisasi dalam konteks dunia bisnis modern. Tren terbaru lainnya lebih berfokus pada cara-cara untuk meningkatkan produktivitas organisasi melalui komunikasi yang konstruktif, proaktif dan perubahan perilaku-terfokus.

Oleh karena itu, pada saat kita hendak menjelaskan jenis perilaku organisasi, sangatlah penting untuk disadari bahwa tujuan dari suatu organisasi dapat memiliki pengaruh besar terhadap perilaku pekerja di dalam organisasi. Misalnya, jika tujuan utama dari organisasi bisnis adalah untuk meraup keuntungan sebanyak mungkin (profit maximalization), maka budaya organisasinya kemungkinan besar akan mencerminkan tujuan ini. Organisasi seperti itu mungkin memiliki perilaku organisasi di mana para pekerja didorong untuk menunjukkan sifat individualismenya yang ditujukan – dengan memanfaatkan inisiatif - untuk mencapai target. Jenis perilaku ini mungkin dapat ditemukan pada lembaga-lembaga keuangan dimana para pekerja diberikan target bulanan atau kuartalan agar mereka dapat memenuhi atau bahkan melampaui target. Termasuk dalam jenis perilaku organisasi adalah gaya kerja sama tim berlandaskan etika. Dalam organisasi tersebut, karyawan akan sering memiliki hubungan baik dengan pimpinan organisasi. Suatu organisasi yang memiliki falsafah korporasi dan integritas tinggi, maka falsafah ini akan tercermin dalam perilaku organisasinya.

Sebagai ilustrasi berikut ini akan diulas sedikit pengalaman praktis, untuk lebih memahami aplikasi teori perilaku organisasi dalam situasi yang sesungguhnya. William Deming bersama rekan kerjanya pergi ke tiga produsen mobil top di Amerika Serikat dengan rencana untuk mengubah cara bagaimana mereka melakukan bisnis. Dalam hal ini Deming hendak mengembangkan sistem manajemen berdasarkan pada pendekatan kolaborasi, team-building, dan pemanfaatan tenaga kerja secara positif. Deming beranggapan, diperlukan pergeseran gaya manajemen agar produsen mobil dari Amerika Serikat dapat menghadapi persaingan dengan pihak asing, baik pesaing dari Uni Eropa maupun Jepang. Tadinya para CEO pabrik mobil di Amerika Serikat sulit memahami visi dan implikasi dari teori Deming pada strategi dan raihan kinerja organisasi mereka. Sementara pesaing dari Jepang telah menggunakan "manajemen kolaboratif" dari gaya William Deming dan mulai memproduksi kendaraan yang secara signifikan ternyata unggul dalam segi kualitas di banding dengan kualitas dari rekan-rekan mereka dari Amerika Serikat.

Dalam hal ini para pekerja diberi kedudukan yang penting dan positif untuk mencapai tujuan organisasi, dengan memberi penguatan positif pada perilaku mereka, sehingga mereka termotivasi untuk menghasilkan produk berkualitas. Sebagian besar manajer yang mengadopsi teori Deming mampu mentransfer sejumlah "kapasitas" kepada para pekerja mereka, berupa harapan, optimisme, keyakinan diri dan ketahanan. Transfer kapasitas ini pada gilirannya berdampak secara positif pada perilaku para pekerja, terutama dalam mengimplementasikan strategi organisasi dan peningkatan kinerjanya. Dalam hal ini Deming telah berhasil melakukan berbagai pendekatan bisnis bagi keberhasilan organisasi.

Ilustrasi di atas, yang diceritakan oleh Walton 20 tahun yang lalu, masih merupakan ilustrasi yang baik tentang praktik pendekatan perilaku organisasi dan pengaruhnya terhadap strategi dan kinerja organisasi. Pendekatan perilaku organisasi didefinisikan oleh Luthans (2002) sebagai "studi dan penerapan positif dari kapasitas psikologik yang berbasis pada kekuatan sumber daya manusia yang dapat diukur, dikembangkan, dan dikelola secara efektif bagi perbaikan kinerja dalam organisasi saat ini”. Dalam hal ini Luthans dan Youssef (2007), telah mendefinisikan empat faktor psikologik yang penting, yakni: tentang keyakinan diri, harapan, optimisme dan ketahanan sebagai empat kapasitas kunci sumber daya psikologik yang secara inklusif paling memenuhi kriteria bagi pendekatan perilaku organisasi untuk meningkatkan efektivitas pengelolaan dan kinerja organisasi.
Pertama, keyakinan diri, dan didefinisikan oleh Bandura sebagai keyakinan dari diri seseorang bahwa ia memiliki kemampuan untuk melaksanakan action program yang diperlukan untuk mengelola suatu situasi tim kerja tertentu. Hal ini merupakan kriteria yang cukup mewakili dan cocok untuk mengembangkan perilaku organisasi bersama empat kapasitas lainnya. Suatu keyakinan diri, akan menentukan seberapa banyak dan seberapa lama orang akan bertahan dan berusaha dalam suatu pekerjaan. Kedua, harapan, adalah motivasi positif untuk mencapai tujuan, sehingga seseorang memiliki tekad atau kemauan serta bersedia mengerahkan energi untuk mencapai tujuan mereka.

Dengan dimilikinya suatu harapan, seseorang akan mampu menciptakan dan menggunakan jalur alternatif dan rencana kontijensi untuk mengatasi hambatan dan mencapai tujuan. Ketiga, optimisme, adalah suatu keadaan psikologik dari seseorang yang secara rasional dan emosional merasa termotivasi dan memotivasi.

Keempat, ketahanan, dan didefinisikan sebagai kapasitas luar biasa dari seseorang untuk dapat bangkit kembali dari keterpurukan, mengatasi konflik dan kegagalan, atau bahkan secara proaktif mampu meningkatkan kemajuan dan tanggung jawabnya. Dengan demikian pendekatan perilaku organisasi tidak berfokus pada kelemahan seseorang, sebaliknya mendorong manajer dan pemimpin untuk membangun kekuatan para pekerja, bukan hanya memperbaiki kelemahan dari para pekerja. Adanya empat kapasitas kunci , yakni keyakinan diri, harapan, optimisme dan kekuatan akan lebih memudahkan dalam mengembangkan kekuatan sumber daya manusia langsung di tempat kerja tanpa harus mengubah ciri-ciri kepribadian mereka yang mendasar, bahkan seseorang dapat bebas menampilkan otentisitas ciri kepribadiannya masing-masing di tempat kerja. Melalui pengembangan empat kapasitas kunci tersebut, bukan hanya kinerja serta produktivitas manajemen yang meningkat, sejalan dengan hal itu akan dihasilkan perilaku positif, seperti altruisme, kesadaran, kebajikan , sportivitas, dan kesopanan yang akan mendorong perilaku berprinsip (integritas). Berikut ini adalah contoh bagaimana pendekatan perilaku organisasi positif (PPOP) dipraktikan di tempat kerja, antara lain yakni:

· Memberdayakan dan mendorong para pekerja untuk mengekspresikan pendapat mereka tentang isu-isu organisasi. Hal ini pernah dipraktikkan di perusahaan Starbucks dan Virgin sebagai contoh terbaik dalam pemberdayaan SDM;
· Memelihara dan mengembangkan optimisme di tempat kerja, khususnya selama masa situasi buruk atau krisis. Hal ini pernah dilakukan oleh American Express Financial Advisors yang melaksanakan pelatihan optimisme dengan mengikuti pedoman khusus yang mengarah pada peningkatan kinerja yang signifikan;
· Mengembangkan sistem rekrutmen dan sistem penilaian yang lebih komprehensif, dengan analisis yang berfokus pada kekuatan dan bukan pada kelemahan.

Bandura telah menunjukkan sistem berbasis kekuatan untuk meningkatkan keyakinan diri pada para pekerja. Hal ini pernah dilakukan oleh Norwich Union dengan berhasil. Maka apa yang dikatakan oleh bapak "manajemen modern” Peter Drucker, bahwa gerakan pengembangan perilaku organisasi positif (PPOP) merupakan paradigma baru manajemen, yang telah memberi nilai tambah bagi pengembangan manajemen modern, dan telah terbukti berhasil secara empirik serta telah berada pada jalur yang benar.

Dengan demikian, memahami bagaimana orang berperilaku dalam suatu organisasi adalah sangat penting untuk mencapai tujuan keberhasilan organisasi. Perilaku organisasi adalah studi tentang bagaimana orang berperilaku dalam sebuah
organisasi, termasuk apakah insentif atau disinsentif mempengaruhi perilaku mereka. Pendekatan perilaku organisasi biasanya diterapkan dalam konteks bisnis, dan prinsip-prinsip yang sama berlaku untuk setiap organisasi apapun, baik mesjid atau gereja, sekolah, atau tim olah raga. Secara luas organisasi dapat didefinisikan sebagai kelompok individu yang bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama. Dalam kasus bisnis, tujuan itu adalah profitabilitas dan nilai ekonomi. Sedangkan dalam konteks tim olahraga misalnya, tujuan dari organisasi ini adalah untuk memenangkan turnamen atau kejuaraan. Dalam setiap situasi yang melibatkan kerja sama tim, memiliki pemahaman mendalam tentang perilaku organisasi adalah sangat penting untuk membangun lingkungan yang positif bagi suatu kerjasama atau kolaborasi. Perilaku organisasi dapat dilihat sebagai aplikasi dari konsep psikologi dan sosiologi terhadap lingkungan bisnis atau tim kerja. Pendekatan perilaku organisasi berfokus pada tiga tingkatan utama yakni: individu, kelompok atau tim kerja, dan organisasi.
Maka pemisahan definisi dari seorang individu dan organisasi harus jelas. Definisi kelompok adalah dua orang atau lebih yang bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama. Sebuah tim kerja adalah kelompok di mana anggota bekerjasama dibawah rutinitas tertentu untuk mencapai tujuan tertentu. Dalam dunia modern, konsep sebuah tim kerja dapat bersifat virtual, atau berkolaborasi melalui teknologi informasi dan komunikasi (ICT), atau secara fisik-ragawi pernah bertemu. Suatu organisasi harus diatur dalam sebuah aturan atau cara adalah penting, karena budaya organisasi dan struktur dapat memiliki dampak besar pada cara kelompok dan/atau tim kerja berinteraksi untuk mencapai tujuan organisasi secara keseluruhan.

Perilaku organisasi merupakan konsep penting bagi para pekerja di semua tingkatan untuk saling memahami, teristimewa bagi para manajer dan/atau para eksekutif. Seorang manajer yang efektif memahami faktor-faktor motivasi intrinsik dan ekstrinsik yang mempengaruhi tim kerjanya, dan dapat menggunakannya untuk mendorong produktivitas dan menciptakan lingkungan kerja yang positif bagi semua orang. Tujuan utama dari seorang manajer adalah terselenggaranya efisiensi dan efektivitas organisasi. Yaitu kemampuan organisasi untuk mencapai serangkaian tujuan, apa pun tujuan tersebut sepanjang dimungkinkan. Dengan demikian, suatu manajemen yang efisisien dan efektif sangat penting bagi keberhasilan organisasi bisnis. Fungsi manajerial dalam perilaku organisasi memiliki empat tugas utama, yakni: perencanaan, pengorganisasian, kepemimpinan dan pengendalian.

1. Perencanaan adalah proses pembentukan strategi dan kebijakan organisasi yang menjelaskan bagaimana sumber daya akan dibagi, dialokasikan, dan digunakan untuk membantu dalam pencapaian tujuan organisasi. Perencanaan sering merupakan proses berpikir-intensif, karena banyak variabel yang harus diperhitungkan, dan masa depan jarang dapat ditentukan sejak dini. Para manajer yang efektif harus menyusun strategi yang tidak hanya dapat menangani masalah-masalah saat ini saja, akan tetapi juga dapat terus menagani persoalan secara efektif dalam situasi yang diliputi suasana ketidak pastian atau "krisis";

2. Pengorganisasian adalah proses pembentukan struktur manajemen dan organisasi terbaik yang akan memungkinkan suatu organisasi untuk mencapai tujuannya. Para pekerja dikelompokkan ke dalam kelompok atau tim kerja, dan departemen berdasarkan fungsi mereka, misalnya, pemasaran, operasi, SDM, keuangan dan litbang. Sebuah tren yang semakin mengemuka adalah dilakukannya cross-training, yaitu suatu pelatihan bagi para pekerja agar mampu bertindak dengan tepat dalam keadaan darurat, sehingga mereka dapat bekerja melampaui lingkup normal mereka di tempat lain;

3. Kepemimpinan adalah keterampilan dalam menjalankan proses operasi, yaitu mengkoordinasikan berbagai kegiatan untuk memastikan bahwa para pekerja semuanya berupaya untuk mencapai tujuan organisasi yang ditetapkan. Memasuki abad ke-21, gaya manajemen telah bergeser ke arah swakelola tim kerja, dan tidak lagi harus ada keterlibatan langsung seorang supervisor untuk mengawasi pekerjaan mereka. Dewasa ini banyak tim kerja yang diberi otonomi untuk melakukan pekerjaan dengan cara yang memungkinkan mereka untuk mampu mencapai tujuan terbaik. Para manajer berperan dalam memberi dukungan, memperoleh sumber daya, menyediakan pelatihan, atau hal lain yang diperlukan bagi produktivitas tim kerja mereka; dan

4. Pengendalian adalah merupakan proses konstan guna memantau dan mengevaluasi kinerja organisasi dalam hubungannya dengan tujuan dan menerapkan tindakan korektif jika diperlukan. Dengan demikian, pengendalian dapat dilakukan di hampir semua departemen organisasi.

Perilaku organisasi juga dapat dikatakan sebagai ilmu perilaku terapan yang menggabungkan sejumlah disiplin terkait, termasuk psikologi, sosiologi, antropologi, dan rumpun ilmu sosial lainnya, seperti ilmu ekonomi dan ilmu politik. Ruang lingkupnya dapat meliputi bidang kepemimpinan, perilaku manusia, psikologi manusia, motivasi dan budaya yang dikombinasikan untuk mencapai tujuan organisasi. Perilaku organisasi dapat diterapkan baik pada tingkat individual (micro-level) atau tingkat tim kerja, organisasi dan industri (macro level). Pada tingkat mikro, perilaku organisasi dapat meningkatkan kinerja, kepuasan dan komitmen, baik secara individual maupun tim kerja. Adapun pada tingkat makro, perilaku organisasi diharapkan dapat meningkatkan produktivitas, kinerja, dan pengembangan organisasi. Perilaku organisasi akan semakin penting dalam lingkungan bisnis modern karena adanya tren dan perkembangan produk baru. Perilaku organisasi berusaha untuk mengendalikan, memprediksi dan menjelaskan tren pada lingkungan organisasi bisnis, karena organisasi modern menempatkan nilai tinggi pada kerja tim dan kontribusi dari masing-masing rekan sekerja.

Dalam setiap organisasi, manajer bertanggung jawab untuk memotivasi individu dalam mencapai tujuan bersama. Tentunya semua 'individu' tersebut sangat berbeda, baik pendapatnya, kepribadiannya dan perilakunya. Oleh karena itu sudah menjadi tugas manajer untuk mengelola dan membimbing para pekerja agar bekerja produktif. Suatu manajemen yang efektif akan membutuhkan pemahaman tentang perilaku manusia di tempat kerja. Pemahaman ini secara efektif dapat diperoleh melalui penerapan prinsip-prinsip perilaku organisasi. Fungsi dasar dari pekerjaan seorang manajer adalah merencanakan, mengorganisir, memimpin dan mengendalikan. Kegagalan manajemen sebagian besar terkait dengan kurangnya keterampilan sosial.

Idealnya, seorang manajer mampu menggunakan teori perilaku organisasi untuk mengembangkan keterampilan hubungan interpersonal, seperti memotivasi orang lain, berkomunikasi dan beradaptasi dengan orang lain dari latar belakang budaya yang berbeda. Pengetahuan interpersonal yang baik akan membantu dalam mendorong komunikasi, menyelesaikan konflik, dan meningkatkan kerjasama kelompok atau tim kerja. Manajer yang baik memahami hal yang dibutuhkan untuk pemenuhan kebutuhan pribadi para pekerja. Wawasan ini berguna untuk tujuan, seperti mengenali keterampilan para pekerja dan memberikan pelatihan yang tepat, memilih orang untuk pekerjaan, berkomunikasi dan memotivasi. Perilaku organisasi tidak hanya akan meningkatkan kemampuan para manajer dalam hubungan interpersonal semata, melainkan juga dapat meningkatkan produktivitas organisasi bisnis secara keseluruhan.
Last but not least, seorang manajer yang baik dapat menumbuhkan komitmen dan antusiasme para pekerja dalam rangka mencapai tujuan bersama. Hal tersebut dapat berhasil dicapai apabila para pemimpin dapat memahami anggota tim kerja dengan mengikuti prinsip-prinsip perilaku organisasi terkini.

Beranjak dari paparan singkat diatas, perlu disadari dan diyakini oleh para manajer atau pemimpin organisasi bisnis di Indonesia dan bahkan juga bagi organisasi publik di berbagai sektor, untuk mendalami perilaku organisasi yang ditekuninya, baik melalui pendidikan formal maupun non-formal dan dibarengi dengan melakukan penelitian, dalam rangka memperbaiki produktivitas dan raihan kinerja yang mumpuni. Bagaimanapun juga, dalam konteks manajemen, yang terpenting adalah hasil atau result-nya, karena pada akhirnya tingkat otoritas atau profesionalisme seorang manajer bertumpu pada hal ini.


0 komentar:

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g: :h: :i: :j: :k: :l: :m: :n:

Poskan Komentar